artikel memory manusia

ARTIKEL MEMORI MANUSIA
Ada tiga tahap dalam memori manusia: memori sensorik, memori jangka pendek, dan memori jangka panjang.
Memori sensorik mencatat apa yang anda lihat, dengar, rasakan, rasa dan bau. Dengan kata lain, mencatat hal-hal yang ada dalam indra kita. Memori sensorik cukup pendek. Meskipun kita transfer ke memori jangka pendek, itu menghilang segera setelah apa yang kita rasakan berakhir. Sebagai contoh, ketika melihat. Kita melihat ratusan hal ketika berjalan selama beberapa menit. Meskipun perhatian tertuju oleh sesuatu yang anda lihat, itu segera terlupakan oleh sesuatu yang lain yang menarik perhatian anda.
Memori jangka pendek berlangsung sedikit lebih lama, selama anda menaruh perhatian pada sesuatu, anda dapat mengingatnya dalam memori jangka pendek. Misal, pada nomor telepon yang telah anda ulang terus sampai anda bisa menuliskannya, dan nomor tersebut akan tetap tersimpan dalam memori anda selama anda aktif memikirkannya. Jika anda berhenti memberikan perhatian pada itu, maka akan terhapus dalam waktu 10-20 detik. Dalam rangka untuk mengingat sesuatu berikutnya, otak mentransfernya ke memori jangka panjang. Proses mengingat nomor telepon, pada kenyataannya, suatu cara untuk memindahkan nomor dari memori jangka pendek ke memori jangka panjang.
Seperti memori sensorik, jumlah informasi yang bisa anda simpan dalam memori jangka pendek sangat terbatas. Aturan umum adalah bahwa hanya lima hingga sembilan item informasi dapat berada dalam memori jangka pendek sekaligus. Ini adalah alasan bahwa memori jangka pendek adalah sangat “pendek.” Setiap kali anda memberikan perhatian ke informasi baru yang berasal dari memori sensorik, Anda harus mendorong keluar sesuatu yang telah anda perhatian sebelumnya. Misalnya, jika ada sesuatu yang mengganggu konsentrasi anda ketika berlatih mengulang nomor telepon sebelum informasi nomor tersebut mencapai ke memori jangka panjang, maka informasi akan terlempar keluar dan anda harus melihat dan mengingat kembali.
Secara umum, ketika kita berbicara mengenai memory, kita memiliki memori jangka panjang dalam pikiran. Memori jangka panjang dapat menyimpan sejumlah informasi yang hampir tak terbatas. Memori jangka panjang berisi persepsi dan ide-ide yang berkisar dari beberapa menit lalu hingga awal kehidupan masa lalu kita. Memori jangka panjang seperti hard disk yang besar dari sebuah komputer raksasa di mana informasi tidak terbatas dapat disimpan selama seumur hidup. Dalam memori inilah kita membangun ide-ide dan pengalaman, dan menunjukan kembali informasi ketika kita membutuhkannya.
Jika hal ini terdengar rumit – Ajaibnya, otak kita umumnya bisa melakukan pencapaian luar bisa dalam mengumpulkan informasi tanpa hambatan. Dengan latar belakang tersebut, kita akan menjelajahi sebuah pertanyaan yang terjadi pada kebanyakan orang dari waktu ke waktu: Apa perbedaan antara apa yang anda ketahui dan apa yang anda tahu untuk bagaimana melakukannya?
Manusia memiliki dua jenis ingatan jangka panjang: deklaratif dan prosedural. Memori Deklaratif adalah memori gagasan atau peristiwa. Memori Prosedural adalah mengingat bagaimana melakukan sesuatu. Mengeluarkan kata-kata sendiri membantu kita menunjukkan yang mana; “memori deklaratif” yaitu memungkinkan seseorang untuk mengungkapkan sesuatu atau declare. “Prosedural memori” membantu kita untuk melakukan sesuatu – yaitu untuk “berproses”. Memori prosedural sering tidak mudah untuk didiskusikan, atau dijelaskan. Bahkan ketika kita tidak bisa menjelaskan bagaimana kita melakukan sesuatu, kita sering dapat menggunakan ingatan prosedural tanpa sadar berpikir tentang bagaimana melakukan sesuatu atau bagaimana berproses. Belajar dan ingatan prosedural digunakan dalam hal-hal seperti naik sepeda, belajar mengetik, belajar memainkan alat musik atau belajar berenang. Kita dapat mengendarai mobil dari satu tempat ke tempat lain sepanjang hari tanpa menyadari proses mengemudi hampir sepanjang waktu, dan benar-benar aman. Sekali sebuah “memori prosedural” telah dilatih secara mental atau dipraktekkan secara fisik sampai dengan kuat dalam ingatan jangka panjang, bisa tahan sangat lama-lama. Sebagai contoh, anda masih bisa naik sepeda setelah terakhir kali anda melakukannya bertahun-tahun yang lalu.
Sekarang, satu tingkat lebih kompleks. Memori deklaratif muncul dalam dua tingkatan: “memori semantik” dan “memori episodik.” Memori semantik adalah teoritis atau abstrak. Hal ini tidak tergantung pada waktu dan tempat. memori semantik adalah sepotong informasi. Sebagai contoh, dengan mengetahui bahwa sebuah apel disebut sebagai “buah” adalah memori semantik. Mengetahui bahwa dua tambah dua sama dengan empat juga memori semantik. Anda dapat mengingatnya, menetapkannya, anda memahaminya, dan anda dapat menggunakannya untuk menghitung hal, tetapi tidak mewakili sesuatu nyata atau jelas.
Memori episodik adalah pengetahuan faktual didasarkan pada pengalaman pribadi dalam waktu dan tempat tertentu. Ini adalah sesuatu yang terjadi atau sesuatu yang anda rasakan. Sebagai contoh, jika anda berpikir tentang candi borobudur ketika anda mengunjungi sebagai seorang anak, anda mengalami suatu memori episodik. Contoh lain: anda dapat mengatakan, “Ketika kita berada di toko kemarin, Edi membeli dua apel dan Surti membeli dua apel, jadi ketika kita pulang, kita membawa empat apel”. Anda menggunakan memori semantik untuk menerapkan rumus untuk empat apel yang merupakan bagian dari memori episodik atau memori dari sebuah “episode” dalam hidup anda.
Istilah-istilah dan konsep-konsep ini penting karena jenis memori yang berbeda-beda terbentuk dan disimpan oleh otak dengan cara yang berbeda dan berbeda lokasi. Ingatan merupakan subjek daripada perbaikan atau kerusakan dalam cara yang berbeda pula. Sebagai contoh, tidak semua jenis kenangan/ingatan dipengaruhi oleh penuaan dengan cara yang sama. Ingatan bisa hilang karena faktor usia maka gunakan diri kita sebagai subjek perbaikan dalam memperkuat syaraf-syaraf otak kita. Ketika anda terus belajar dan belajar mengenai memori, ingat ide dasar ini dan diagram untuk membantu anda menempatkan pengetahuan baru.

CARA MENGOPTIMALKAN MEMORI

A. Pengertian Memori.
Menurut Bruno, memori merupakan proses mental yang meliputi pengkodean, penyimpanan, dan pemanggilan kembali informasi dan pengetahuan. Memori sesungguhnya merupakan fungsi mental yang menyimpan informasi yang kita tangkap dan ia merupakan storage sistem, yakni sistem penyimpanan informasi dan pengetahuan yang terdapat dalam otak manusia.
Menurut Best, sistem sebelum masuk dan diproses oleh subsistem akal pendek (short term memori) terlebih dahulu disimpan sesaat atau tepatnya lewat, karena hanya dalam waktu sepersekian detik, dalam tempat penyimpanan sementara yang disebut sensory memory alias sensori register yakni subsistem penyimpanan pada syaraf indera penerima informasi. Dalam dunia kedokteran subsistem ini disebut “syaraf sensori” yang berfungsi mengirimkan impuls ke otak.
Dengan demikian, struktur sistem akal manusia terdiri atas tiga subsistem, yakni: sensori register, short term memory, dan long system memory. Istilah memori dalam hal ini lazim juga disebut “storage” atau tempat penyimpanan informasi.
Ditinjau dari sudut informasi dan pengetahuan yang disimpan, memori manusia itu terdiri atas dua macam.
1. Semantic memory (memori semantik), yakni memori khusus yang menyimpan arti-arti atau pengertian-pengertian.
2. Episodic memory (memori episodik), yaitu memori khusus yang menyimpan informasi tentang peristiwa-peristiwa.
Menurut Reber, dalam memori semantik, informasi yang diterima ditransfomasikan dan diberi kode arti, lalu disimpan atas dasar arti itu. Jadi, informasi yang kita simpan tidak dalam bentuk aslinya, tetapi dalam bentuk kode yang memiliki arti. Sedangkan menurut Daehler dan Bukatko, memori episodik adalah memori yang menerima dan menyimpan peristiwa-peristiwa yang terjadi atau dialami individu pada waktu dan tempat tertentu, yang berfungsi sebagai referensi otobiografi.
Hingga kini masih sulit dipastikan bagaimana dan sejauh mana hubungan antara kedua memori tersebut. Namun, sebagian ahli memperkirakan bahwa memori episodik mungkin dapat membuka jalan penyimpanan pengetahuan yang bersifat semantik. Best berpendapat bahwa antara item pengetahuan episodik dengan item pengetahuan semantik terdapat hubungan yang memungkinkan bergabungnya item episodik dalam memori semantik. Dalam hal ini, item pengetahuan dalam memori episodik dapat diproses/dimodifikasi oleh sistem aka kita menjadi item-item yang berbentuk arti-arti sehingga memperoleh akses ke memori semantik. Di luar kemungkinan proses ini, belum ada keterangan lain yang lebih akurat mengenai cara dan sifat penggabungan antara memori episodik dengan memori semantik.
B. Fungsi, Sifat, dan Jenis Memori.
Secara teori dapat kita dibedakan adanya tiga aspek dalam berfungsinya ingatan itu, yaitu :
a. mencamkan, yaitu menerima kesan-kesan;
b. menyimpan kesan-kesan;
c. memproduksikan kesan-kesan.
Atas dasar kenyataan inilah, maka biasanya ingatan didefinisikan sebagai kecakapan untuk menerima, menyimpan dan mereproduksikan kesan-kesan.
Pensifatan yang diberikan kepada ingatan juga lalu diberikan kepada masing-masing aspek itu. Ingatan yang baik mempunyai sifat-sifat : cepat atau mudah mencamkan, setia, teguh, luas,dalam menyimpan dan siap atau sedia dalam mereproduksikan kesan-kesan.
Ingatan cepat artinya mudah dalan mencamkan sesuatu hal dalam menjumpai kesukaran. Ingatan setia artinya apa yang telah diterima (dicamkan) itu akan disimpan sebaik-baiknya, tak kan berubah-ubah, jadi tetap cocok dengan keadaan waktu menerimanya. Ingatan teguh artinya dapat menyimpan kesan dalam waktu yang lama, tidak mudah lupa. Ingatan luas artinya dapat menyimpan banyak kesan-kesan. Ingatan siap artinya mudah dapat mereproduksi kesan yang telah disimpannya .

Atkinson dan Shiffrin (1968) mengajukan suatu teori atau model tentang pemrosesan informasi dalam memori manusia yang menyatakan bahwa informasi diproses dan disimpan dalam 3 (tiga) tahapan, yaitu Sensory Memory, Short-term Memory, dan Long-term Memory (Huit, 2003; Flavell, 1985; Woolfolk, 2004; Gagne, 1985). Model pemrosesan informasi Atkinson dan Shiffrin ini dapat digambarkan sebagai berikut :
a. Sensory Memory (SM)
Informasi masuk ke dalam sistem pengolah informasi manusia melalui
berbagai saluran sesuai dengan inderanya. Sistem persepsi bekerja pada
informasi ini untuk menciptakan apa yang kita pahami sebagai persepsi.
Karena keterbatasan kemampuan dan banyaknya informasi yang masuk, tidak
semua informasi bisa diolah. Informasi yang baru saja diterima ini
disimpan dalam suatu ruang sementara (buffer) yang disebut sensory memory.
Durasi suatu informasi dapat tersimpan di dalam sensory memory ini sangat
singkat, kurang dari 1/2 sekon untuk informasi visual dan sekitar 3 sekon
untuk informasi audio. Tahap pemrosesan informasi tahap pertama ini sangat
penting karena menjadi syarat untuk dapat melakukan pemrosesan informasi
di tahap berikutnya, sehingga perhatian pembelajar terhadap informasi yang
baru diterimanya ini menjadi sangat diperlukan. Pembelajar akan memberikan
perhatian yang lebih terhadap informasi jika informasi tersebut memiliki
fitur atau ciri khas yang menarik dan jika informasi tersebut mampu
mengaktifkan pola pengetahuan yang telah dimiliki sebelumnya (prior
knowledge).
b. Short-term Memory (STM) atau “Working Memory”
Short-term memory atau working memory berhubungan dengan apa yang sedang
dipikirkan seseorang pada suatu saat ketika menerima stimulus dari
lingkungan. Durasi suatu informasi tersimpan di dalam short-term memory
adalah 15 – 20 sekon. Durasi penyimpanan di dalam short-term memory ini
akan bertambah lama, bisa menjadi sampai 20 menit, jika terdapat
pengulangan informasi. Informasi yang masuk ke dalam short-term memory
berangsur-angsur menghilang ketika informasi tersebut tidak lagi
diperlukan. Jika informasi dalam short-term memory ini terus digunakan,
maka lama-kelamaan informasi tersebut akan masuk ke dalam tahapan
penyimpanan informasi berikutnya, yaitu long-term memory.
c. Long-term Memory (LTM)
Long-term memory merupakan memory penyimpanan yang relatif permanen, yang dapat menyimpan informasi meskipun informasi tersebut mungkin tidak
diperlukan lagi. Informasi yang tersimpan di dalam long-term memory
diorganisir ke dalam bentuk struktur pengetahuan tertentu, atau yang
disebut dengan schema. Schema mengelompokkan elemen-elemen informasi
sesuai dengan bagaimana nantinya informasi tersebut akan digunakan,
sehingga schema memfasilitasi akses informasi di waktu mendatang ketika
akan digunakan (proses memanggil kembali informasi). Dengan demikian,
keahlian seseorang berasal dari pengetahuan yang tersimpan dalam bentuk
schema di dalam long-term memory, bukan dari kemampuannya untuk melibatkan
diri dengan elemen-elemen informasi yang belum terorganisasi di dalam
long-term memory (Merrienboer dan Sweller, 2005).
Penyimpanan informasi dalam long-term memory dapat diumpamakan seperti peristiwa yang terjadi pada penulisan data ke dalam disket atau hardisk
komputer atau pun perekaman suara ke dalam kaset. Kapasitas penyimpanan
dalam long-term memory ini dapat dikatakan tak terbatas besarnya dengan
durasi penyimpanan seumur hidup. Kapasitas penyimpanan disebut tak
terbatas dalam arti bahwa tidak ada seseorang pun yang pernah kekurangan
“ruang” untuk menyimpan informasi baru, berapa pun umur orang tersebut.
Durasi penyimpanan seumur hidup diartikan sebagai informasi yang sudah
masuk di dalam long-term memory tidak akan pernah hilang, meskipun bisa
saja terjadi informasi tersebut tidak berhasil diambil kembali (retrieval) karena beberapa alasan.

C. Lupa dan Faktor-faktor yang Menyebabkannya.
Soal mengingat dan lupa biasanya juga ditunjukkan dengan satu pengertian saja, yaitu retensi, karena memang sebenarnya kedua hal tersebut hanyalah memandang hal yang satu dan sama dari segi yang berlainan. Hal yang diingat adalah hal yang tidak dilupakan, dan hal yang dilupakan adalah hal yang tidak diingat (tak dpat diingat kembali.
Lupa (forgetting) adalah hilangnya kemampuan untuk menyebut kembali atau meproduksi kembali apa sebelumnya yang telah dipelajari. Secara sederhana, Gulo dan Reber mendefinisikan lupa sebagai ketidakmampuan mengenal atau mengingat sesuatu yang pernah dipelajari atau dialami. Dengan demikian, kelupaan bukanlah peristiwa hilangnya item informasi dan pengetahuan dari akal kita.
Pada umumnya orang percaya bahwa lupa terutama disebabkan oleh lamanya tenggang waktu antara saat terjadinya proses belajar sebuah materi dengan saat pengungkapannya. Namun berdasarkan hasil-hasil penelitian, ternyata anggapan seperti itu nyaris tidak terbukti.
Faktor-faktor Penyebab Lupa.
• Karena gangguan konflik antara item-item informasi atau materi yang ada dalam sistem memori siswa;
• Karena adanya tekanan terhadap item yang telah ada, baik sengaja maupun tidak;
• Karena perubahan situasi lingkungan antara waktu belajar dengan waktu mengingat kembali;
• Karena perubahan sikap dan minat siswa terhadap proses dan situasi belajar tertentu;
• Menurut law of disuse (Hilgard dan Bower), lupa dapat terjadi materi pelajaran yang telah dikuasai tidak pernah digunakan atau dihafalkan siswa;
• Karena perubahan urat syaraf otak.

D. Kiat-kiat Mengurangi Lupa dalam Belajar.
Kiat terbaik untuk mengurangi lupa adaah dengan cara meningkatkan daya ingat akal kita. Banyak ragam yang dapat dicoba dalam meningkatkan daya ingatan, antara lain menurut Barlow (1985), Reber (1988), dan Anderson (1990), adalah sebagai berikut.
1. Overlearning (belajar lebih) artinya upaya belajar yang melebihi batas penguasaan dasar atas materi pelajaran tertentu. Maksudnya adalah melakukan pembelajaran atas respons di luar kebiasaan. Misalnya pembacaan teks Pancasila pada setiap hari Senin dan Sabtu memungkinkan ingatan siswa terhadap P4 lebih kuat.
2. Extra Study Time (tambahan waktu belajar) adalah upaya penambahan alokasi waktu belajar atau penambahan frekuensi (kekerapan) aktifitas belajar.
3. Mnemonic Device (muslihat memori) atau yang juga sering disebut mnemonic yang berarti kiat khusus yang dijadikan “alat pengait” mental untuk memasukkan item-item informasi ke dalam sistem akal. Muslihat mnemonik ini banyak ragamnya, diantaranya adalah rima, singkatan, sistem kata pasak, metode losai, dan sistem kata kunci.
4. Pengelompokkan, maksudnya adalah menata ulang item-iten materi menjadi kelompok-kelompok kecil yanhg dianggap lebih logis dalam arti bahwa item-item tersebut memiliki signifikansi dan lafal yang sama atau sangat mirip.
5. Latihan terbagi, yaitu latihan terkumpul yang dilakukan untuk menghindari cramming, yakni belajar banyak materi secara tergesa-gesa dalam waktu yang singkat.
6. Pengaruh letak bersambung, yaitu dengan cara menyusun daftar kata-kata (nama, istilah, dan sebagainya) yang diawali dan diakhiri dengan kata yang harus diingat serta diberi huruf dan warna yang mencolok agar tampak sangat berbeda dari kata-kata yang lainnya yang tidak perlu diingat.
Ada salah satu teknik yang paling terkenal untuk peningkatan ingatan, disebut metode PQ4R, yang dimaksudkan untuk meningkatkan kemampuan siswa dalam belajar dan mengingat materi yang disajikan dalam suatu buku teks ( Thomas dan Robinson, 1972). Metode ini mengambil nama dari singkatan huruf pertama keenam tahapannya :
1) Preview (penjajakan), untuk mendapatkan tentang berbagai topik pokok dan bagiannya.
2) Questions (mengajukan pertanyaan-pertanyaan), membuat pertanyan untuk setiap bagian.
3) Read (membaca), membaca bagian itu dengan teliti untuk menjawab pertanyaan.
4) Reflect (merefleksikan), merefleksikan teks pada waktu membaca ,memikirkan, dan menghubungkan dengan pengetahuan yang sudah ada.
5) Recite (menceritakan), mengulang setelah menyelesaikan satu bagian.
6) Review (mengulang), seteleh menyelesaikan satu bab penuh.
Ringkasnya metode ini bergantung pada tiga prinsip dasar untuk meningkatkan ingatan : mengorganisasi materi, menguraikan materi, dan melatih pengingatan kembali. Kebanyakan metode belajar yang dikemukakan oleh para pendidik dan para ahli lainnya berdasarkan pada prinsip yang sama.

Tinggalkan komentar

Belum ada komentar.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s